MAKE A RESERVATION
Home > Articles & Publication > Mikrobiota Ibu Membentuk Keberagaman Antibodi Bayi

Mikrobiota Ibu Membentuk Keberagaman Antibodi Bayi

by. Admin
15 September 2021
Mikrobiota Ibu Membentuk Keberagaman Antibodi Bayi

Selama beberapa dekade, kita telah mengetahui bahwa antibodi diturunkan dari ibu ke janin selama kehamilan. Antibodi ini memainkan peran besar dalam melindungi bayi dari infeksi baik sebelum dan sesudah kelahiran. Antibodi terus diturunkan ke bayi melalui ASI, yang merupakan salah satu dari banyak alasan mengapa menyusui lebih bermanfaat bagi sistem kekebalan tubuh bayi daripada susu formula, dan meningkatkan imunitas ibu terhadap patogen selama kehamilan atau menyusui dapat melindungi bayi dari infeksi. Namun, baru sekarang kita mulai menghargai peran mikrobiota ibu dalam membentuk keberagaman antibodi. Kita juga mendapatkan wawasan baru tentang peran lain antibodi di luar mengikat patogen dan melindungi dari infeksi.

Ketika dewasa, usus menjadi rumah bagi sekumpulan sel-sel kekebalan terbesar tubuh. Karena terus-menerus terpapar antigen asing dalam jumlah besar yang berasal dari mikrobiota dan diet kita, sistem kekebalan usus harus belajar untuk menolerir komponen makanan yang tidak berbahaya dan mikroba simbiotik sambil mempertahankan kemampuan untuk menaikkan pertahanan terhadap patogen berbahaya. Selain itu, semua mikroba dapat dengan cepat menjadi berbahaya jika mereka memasuki aliran darah, bahkan yang dianggap menguntungkan ketika hidup di usus. Antibodi seperti immunoglobulin A (IgA), disekresikan oleh sel B di permukaan mukosa yang melapisi usus, diangkut melintasi epitel usus ke lumen, di mana mereka mengikat mikroba dan mencegah mereka melewati penghalang epitel usus.

Sistem kekebalan tubuh bayi yang baru lahir belum berpengalaman. Janin tidak dianggap dikolonisasi dengan komunitas asli mikrobanya sendiri. Awalnya, para peneliti berpikir bahwa antibodi ibu yang ditransfer melintasi plasenta bersifat spesifik hanya untuk mikroba menular yang mungkin menginfeksi bayi di saat sistem kekebalan tubuhnya masih berkembang. Kita tahu sekarang bahwa antibodi yang berasal dari ibu juga dapat mengikat bakteri kommensal—dan ini membantu menjaga bakteri nonpathogenic dari melintasi penghalang epitel karena usus bayi yang baru lahir dengan cepat dikolonisasi oleh sekumpulan besar mikroba asing.

Antibodi yang ditransfer dalam ASI dapat berinteraksi langsung dengan penghuni mikroba dari saluran gastrointestinal bayi (GI tract), di mana mereka menjaga populasi spesies kommensal dan memastikan bahwa mikroba tetap tinggal di lumen usus di mana mereka seharusnya berada, dengan demikian mencegah aktivasi yang tidak tepat dari respon imun adaptif lokal. Transfer antibodi ini menjelaskan mengapa bayi yang baru lahir yang diberi ASI cenderung memiliki resiko rendah mengalami necrotizing enterocolitis (NEC) yaitu kondisi peradangan usus besar yang parah dan sering berakibat fatal yang dapat terjadi pada bayi prematur.

Penyebab bayi prematur sangat rentan terhadap NEC masih belum jelas, tetapi secara luas dipahami sebagai konsekuensi dari sistem kekebalan tubuh mereka yang belum matang bereaksi berlebihan terhadap kolonisasi mendadak di saluran pencernaan mereka—hal yang tidak terjadi pada bayi full term. Pada tahun 2019, Kathyayini Gopalakrishna dan rekannya di Rumah Sakit Anak University of Pittsburgh Medical Center menunjukkan pentingnya antibodi IgA spesifik bakteri dalam mencegah ekspansi berlebihan dari Enterobacteriaceae—bakteri khas NEC—di dalam pencernaan bayi prematur. Ini dan hasil lainnya menunjukkan bahwa pendidikan kekebalan pada minggu-minggu terakhir sebelum kelahiran penting bagi sistem kekebalan tubuh bayi untuk menolerir bakteri baik. Antibodi yang berasal dari ibu mampu mengerem jalur inflamasi untuk melindungi usus dari kerusakan yang tidak perlu ketika pertama kali terkena dunia mikroba.

Selain berfungsi di saluran pencernaan, antibodi spesifik bakteri kommensal dari ASI dapat secara aktif diangkut melintasi epitel-barrier usus bayi dan ke dalam sirkulasinya, lalu menyebar ke seluruh tubuh. Setidaknya antibodi antikomensial ini dapat bereaksi dengan patogen. Wen Zheng dan rekan-rekannya di Harvard Medical School berhipotesis bahwa transfer transepithelial antibodi antikompensasi yang bereaksi silang ini, dari ASI ke aliran darah bayi, bisa menjelaskan perlindungan yang diamati pada bayi tikus dari infeksi patogen sistemik. Meskipun belum jelas apakah transfer antibodi melalui plasenta di dalam rahim berkontribusi terhadap perlindungan dalam model ini, tampaknya mereka bertindak bersama dengan antibodi yang diangkut melalui ASI untuk melindungi bayi.

(bersambung)

Sumber :

https://www.the-scientist.com/features/the-role-of-mom-s-microbes-during-pregnancy-69009?utm_content=176346252&utm_medium=social&utm_source=facebook&hss_channel=fbp-212009668822281

Read other articles & publications:
MASA REMAJA / PUBERTAS, ADAKAH? (MENGAPA ISLAM TIDAK MENGGUNAKAN KATA REMAJA)
- Ustadz Budi Ashari, Lc - Saya yaki...
SPA PUTING
Oleh : Bunda Arit Widowati, Founder Sentra...
PENGGUNAAN NECK RING PADA SPA BAYI
Beberapa waktu yang lalu viral tentang per...